Pembahasan Soal–soal Pengendapan Selektif (Kelarutan dan Ksp)

Sabtu, 30 Mei 2015 edit

Berikut ini adalah soal-soal kelarutan dan Ksp yang diterapkan untuk pengendapan selektif dari ion-ion yang sukar larut.

Soal-1: Ksp BaSO4 1,1 × 10–10 dan Ksp BaSeO4 2,8 × 10–11. Larutan BaCl2 1,0 M ditambahkan secara perlahan ke dalam larutan Na2SO4 1,0 × 10–4 M dan larutan Na2SeO4 1,0 x 10–4 M. Berapa persentase perkiraan suatu anion telah diendapkan pada saat anion kedua baru mulai mengendap? (Anggap penambahan larutan BaCl2 tidak mengubah volume larutan secara keseluruhan.)
Bagikan di

Kalkulator Ksp untuk Larutan Jenuh yang Diketahui pH–nya

Selasa, 26 Mei 2015 edit

Larutan basa secara umum terdapat 3 macam yaitu BOH, B(OH)2, dan B(OH)3. Jika diketahui pH larutan jenuh dari jenis basa yang sukar larut tersebut maka dapat ditentukan Ksp atau Hasil Kali Kelarutan Ion-ion-nya.

Berikut ini adalah alat hitung yang dapat digunakan untuk menentukan Ksp jika diketahui pH larutan jenuh suatu basa yang sukar larut.
Bagikan di

Pranala Simulasi Larutan Elektrolit

Berikut ini adalah simulasi larutan elektrolit yang bersumber pada http://antoine.frostburg.edu/chem/senese/101/kits/conductivitysimulation3.html

Dari simulasi ini dapat dipilih bagaimana zat-zat (larutan) itu mampu menghantarkan listrik. Bagaimana larutan elektrolit kuat, elektrolit lemah mampu menghantarkan arus listrik dapat teramati.
Bagikan di

Kalkulator α, Ka, dan Konsentrasi pada Disosiasi dan Ionisasi

Jumat, 22 Mei 2015 edit

Berikut ini adalah beberapa soal yang membahas hubungan antara α (derajat disosiasi atau derajat ionisasi), Ka (tetapan kesetimbangan asam) atau Kb (tetapan kesetimbangan basa), konsentrasi asam basa dan pH.
Petunjuk penggunaan kalkulator berikut adalah dengan memasukkan data pada kotak putih, hasil hitung ada pada kota oranye. Untuk tanda desimal yang diperbolehkan adalah menggunakan tanda titik. Untuk memasukkan bilangan berpangkat misalnya 1,8 × 10–5 silakan tulis 1.8E-5.
Pada keadaan awal sengaja diisikan input sesuai contoh soal dan jika ingin mengganti dengan angka lain silakan ganti dengan angka yang pengguna inginkan.
Bagikan di

Kalkulator pH Aktual Asam-Basa Kuat

Jumat, 15 Mei 2015 edit

pH aktual adalah pH yang diukur berdasarkan kenyataan. Misalnya pH larutan asam kuat HA dengan konsentrasi 1 × 10–8 pH-nya tidak mungkin sama dengan 8. Secara kalkulatif memang sama dengan 8 tapi secara aktual tidak sama dengan 8.
Hitungan dengan menggunakan rumus umum bahwa pH asam kuat = –log[H+] dan pH basa kuat = 14 + log[OH] maka dalam rentang konsentrasi dari 10 M hingga 1 x 10–14 M tentu dapat kita peroleh meskipun tidak semuanya realistis, tidak aktual, tidak sesuai dengan kenyataan. Oleh karena itu kadang muncul pertanyaan di benak siswa, pH asam kuat itu dapat bernilai negatif dong, pH asam kuat itu bisa dong lebih dari 7 jika konsentrasi [H+] lebih kecil dari 10–7. Demikian juga untuk basa kuat, mungkinkah pH basa kuat di bawah 7 atau di atas 14, ini analog dengan kasus asam kuat tadi. Teknis perhitungan tentang asam-basa yang sangat encer ini pernah dibahas di sini.
Bagikan di

Kalkulator Campuran Larutan Asam Lemah + Basa Kuat

Kamis, 14 Mei 2015 edit

Dalam pokok bahasan kimia di kelas 11 semester 2 konsep asam-basa cukup mendominasi. Kisarannya tidak jauh dari penentuan pH berdasarkan hasil campuran larutan asam (baik asam kuat/lemah) dengan larutan basa (baik basa kuat/lemah). Kehadiran alat bantu berupa kalkulator diharapkan banyak membantu siswa dalam memahami konsep kimia terutama konsep asam-basa  bagian larutan penyangga, garam terhidrolisis.
Seperti pada judul artikel ini, di sini hanya memberikan model . Untuk  "Kalkulator Campuran Larutan Asam Lemah dengan Basa Kuati." Untuk "Kalkulator Campuran Larutan Asam Kuat dengan Basa Lemah dapat diklik di sini"

Dari kalkulator berikut ini diharapkan siswa juga dapat menyimpulkan sendiri karakter campuran asam basa itu.
Bagikan di

Kalkulator Campuran Larutan Asam Kuat + Basa Lemah

Rabu, 13 Mei 2015 edit

Dalam pokok bahasan kimia di kelas 11 semester 2 konsep asam-basa cukup mendominasi. Kisarannya tidak jauh dari penentuan pH berdasarkan hasil campuran larutan asam (baik asam kuat/lemah) dengan larutan basa (baik basa kuat/lemah). Kehadiran alat bantu berupa kalkulator diharapkan banyak membantu siswa dalam memahami konsep kimia terutama konsep asam-basa  bagian larutan penyangga, garam terhidrolisis.
Seperti pada judul artikel ini, di sini hanya memberikan model "Kalkulator Campuran Larutan Asam Kuat dengan Basa Lemah". Untuk  "Kalkulator Campuran Larutan Asam Lemah dengan Basa Kuat dapat diklik di sini."

Dari kalkulator berikut ini diharapkan siswa juga dapat menyimpulkan sendiri karakter campuran asam basa itu.
Bagikan di

Kalkulator "Tabel ABA" (Penentu Pereaksi Pembatas) dalam Reaksi Kimia

Jumat, 08 Mei 2015 edit

Beberapa pembahasan reaksi kimia sering membutuhkan sebuah penyelesaian yang dapat dipermudah dengan menggunakan tabel tertentu untuk menghitung perbandingan jumlah zat-zat yang terlibat dalam reaksi kimia. Tabel tersebut saya beri nama "Tabel ABA" (Awal, Berubah, Akhir).  Demikian juga dalam penyelesaian soal-soal kesetimbangan reaksi dan bahasan konsep asam-basa sering memerlukan tabel serupa hanya tujuan penggunaannya berbeda.
Bagikan di

Kalkulator Kp, Kc pada Kesetimbangan Gas

Kamis, 07 Mei 2015 edit

Secara umum pada reaksi kesetimbangan yang melibatkan zat-zat yang berwujud gas terdapat hubungan antara Kc (tetapan kesetimbangan konsentrasi) dan Kp (tetapan kesetimbangan tekanan gas) yang dinyatakan dalam persamaan:
$Kp = Kc.(R.T)^{\Delta n}$
Keterangan:
Bagikan di

Membangun Kalkulator Orde Reaksi pada Laju Reaksi

Rabu, 06 Mei 2015 edit

Membuat kalkulator (alat hitung) diperlukan alur pikir yang benar, pasti :) Seperti halnya ketika saya mencoba membuat kalkulator orde reaksi pada laju reaksi untuk 2 pereaksi dengan konsentrasi awal tidak ada yang sama beberapa saat lalu. Konsep kalkulasi harus ditentukan dengan benar dengan dasar hukum atau aturan atau rumus yang berlaku untuk hal yang mau kita “kalkulator–kan”.  Jika tidak mengerti hal yang bersifat matematis kita bis bertanya kepada banyak sumber sehingga alat yang kita buat itu tidak ada kesalahan proses hitung. Selanjut bisa mengikuti skenario yang pernah saya tulis di sini.
Bagikan di

Kalkulator Orde Reaksi untuk Laju Reaksi

Kalkulator Orde Reaksi untuk Laju Reaksi ini dapat digunakan untuk menentukan orde reaksi dari dua zat dengan data hasil percobaan dari soal-soal laju reaksi pada pelajaran kimia di sma. Kalkulator ini bersifat umum dapat digunakan untuk beberapa kondisi asalkan dua pereaksi. Kondisi yang dimaksud di sini bila dua zat yang direaksikan dengan data konsentrasi awal berbeda-beda (tidak ada yang sama) maupun dengan data konsentrasi awal ada yang sama.
Bagikan di

Simulator Elektronegativitas dan Jenis Ikatan Kimia

Selasa, 05 Mei 2015 edit

Berikut adalah animasi dan simulasi hasil terjemahan dari animasi yang saya unduh dari situs ini. Sangat cocok untuk tambahan media pembelajaran untuk pokok bahasan ikatan kimia di SMA kelas 10.

Ini screenshoot animasi/simulasi  terkait ikatan kimia dan hasil pengalihbahasaan dari animasi tersebut.

 

Berikut ini adalah hasil pengalihbahasaannya:
Pengalihbahasaan dilakukan dengan menggunakan Sothink SWF Decompiler dan Flash Decompiler Trillix.
Semoga dengan adanya animasi/simulasi ikatan kimia yang dikaitkan dengan keelektronegatifan menggunakan skala Paulling dapat sedikit menambah kemudahan dalam memahami konsep ikatan kimia buat pelajar SMA di Indonesia .

Bagikan di

Kalkulator Molaritas dan Tekanan Osmotik Larutan

Jumat, 01 Mei 2015 edit

Sifat Koligatif Larutan: Tekanan Osmotik Larutan (π)
Dasar teori:
Osmosis adalah proses perpindahan melalui membran semipermeabel dari larutan yang memiliki konsentrasi rendah menuju larutan yang memiliki konsentrasi lebih tinggi hingga tercapai kesetimbangan konsentrasi. Proses osmosis ini terjadi hingga dicapai keadaan kesetimbangan konsentrasi di antara kedua medium itu. Tekanan yang diterapkan untuk menghentikan proses osmosis dari larutan encer atau pelarut murni ke dalam larutan yang lebih pekat dinamakan tekanan osmotik larutan, dilambangkan dengan π.
Bagikan di

Kalkulator Molalitas, Kenaikan Titik Didih dan Penurunan Titik Beku Larutan

Sifat Koligatif Larutan: Kenaikan Titik Didih (ΔTb) dan Penurunan Titik Beku (ΔTf)
Dasar teori:
Kenaikan titik didih dan penaikan titik beku larutan tergantung pada banyaknya komponen larutan  dalam hal ini adalah molalitas. Molal adalah satuan konsentrasi yang dihitung berdasarkan jumlah mol zat terlarut setiap 1 kg pelarut.
Bagikan di
 
Copyright © 2015-2019 Urip dot Info | Disain Template oleh Herdiansyah Dimodivikasi Urip.Info