Cara Mudah Menentukan Pereaksi Pembatas

Rabu, 01 Februari 2017

Menentukan zat yang berperan sebagai pereaksi pembatas bukanlah pekerjaan mudah bagi sebagian siswa. Bahasan ini memang sifatnya akan menjadi sangat matematis karena semua melibatkan prasyarat kemampuan berhitung seperti menyetarakan persamaan reaksi dan kemampuan berhitung dasar lainnya. Di banyak sekolah dengan siswa berkamampuan hitung rendah ini jadi masalah serius. Sementara ini pelajaran kimia terus berlanjut. Pada bab ini akhirnya guru kimia beralih peran sebagai guru matematika. Apa boleh buat. Maunya belajar kimia tetapi kemampuan hitungan seperti tadi juga menjadi keharusan untuk menjadi dasar bab-bab berikutnya. Ada beberapa langkah yang harus diikuti agar dapat dengan mudah menentukan pereaksi pembatas itu yang mana.



  1. Setarakan jumlah atom-atom antara ruas kiri dengan ruas kanan pada persamaan reaksi.
    Jika kesulitan dibagian ini coba menggunakan cara ini dalam menyetarakan jumlah atom-atom dalam suatu persamaan reaksi.
  2. Bagilah jumlah zat (mol) awal dengan koefisien zat yang sudah disetarakan
  3. Dari langkah 2, hasil bagi yang lebih kecil akan digunakan sebagai pengali dengan koefisien reaksi setiap zat, ini disebut sebagai jumlah zat yang bereaksi.
  4. Selisih antara jumlah zat awal dengan jumlah zat yang bereaksi akan digunakan untuk menentukan zat yang habis bereaksi (tidak bersisa). Jika selesihnya 0 (jumlah zat awal = jumlah zat bereaksi) inilah yang sebagai pereaksi pembatas.
Contoh Soal:
Reaksi antara 9 mol H2A dengan 2 mol B(OH)3  yang menghasilkan B2A3 dan H2O.
Tentukan mana zat yang berperan sebagai pereaksi pembatas, zat apa yg bersisa dan hitunglah sisa-nya.

Penyelesaian Soal:
NoReaksi H2A + B(OH)3 B2A3 + H2O
0Jumlah zat awal 9 mol
2 mol
0
0
1 Koefisien setara 3
2
1
6
2 $\frac{Jumlah~zat~awal}{Koefisien}$ 9/3 =3
2/2 = 1
-
-
3Jumlah zat bereaksi 3 mol
2 mol
1 mol
6 mol
4 Jumlah zat tersisa 6 mol 0 1 mol 6 mol

Dari tabel itu nampak bahwa zat yang habis dalam proses pembentukan hasil reaksi adalah B(OH)3 dan yang bersisa adalah H2A sebanyak 6 mol.



Untuk soal-soal sejenis dapat dicoba diselesaikan dengan Kalkulator Penentu Pereaksi Pembatas.
Berikut ini adalah alat hitung untuk penentuan perekasi pembatas secara umum. Silakan masukkan input jumlah zat awal (mol) untuk pereaksi dan masukkan koefisien zat yang terlibat dalam reaksi setelah disetarakan jumlah atom-atomnya. Gunakan tanda titik sebagai tanda desimal. Jika ingin menggunakan angka baru sila hapus dan gantikan dengan angka-angka yang baru.

Kalkulator Pereaksi Pembatas
Dirancang dan Dibuat oleh Urip Rukim
NoReaksi A + B C + D
0Jumlah zat
awal

mol


mol

0
0
1 Koefisien zat


2 $\frac{Jumlah~zat~awal}{Koefisien~zat}$ mol/
= mol

mol/
= mol

-
-
3Jumlah zat
bereaksi
× mol
= mol

× mol
= mol

× mol
= mol

× mol
= mol
4 Jumlah zat
tersisa
mol mol mol mol

Demikian semoga dapat membantu dalam mempelajari pereaksi pembatas. Pastikan menjawab sendiri lebih dahulu kemudian dicocokkan dengan kalkulator di atas. Terima kasih.




Bagikan di

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

 
Copyright © 2015-2016 Urip dot Info | Disain Template Oleh Herdiansyah Hamzah Dimodivikasi Urip.Info