Cara Cepat Menentukan Orbital Hibrida, Bentuk Molekul, dan Struktur Lewis dari Senyawaan Xenon

Minggu, 28 Oktober 2018

Sekarang menentukan orbital hibrida, dan bentuk molekul serta menggambar struktur Lewis bisa dilakukan secara cepat, instan, tidak lebih dari 15 detik setiap molekul atau anion. Jangan lupa untuk lebih mendalami teori yang sesungguhnya juga. Cara ini hanya sekadar menolong siapapun agar tidak frustrasi ketika belajar hibridisasi tetapi tidak kunjung paham. Sekali lagi jangan sampai tidak memperdalam teori sesungguhnya tentang orbital hibrida dan bentuk molekul dari senyawaan Xe seperti yang pernah ditulis sini.


Seperti pada tulisan sebelumnya, untuk menentukan semua orbital hibrida (hibridisasi) dan bentuk molekul dari senyawaan Xe dan anionnya akan menggunakan rumus berikut.

Rumus cara termudah untuk menentukan jumlah orbital hibrida:

Jumlah orbital hibrida = ½ × (EV + Monovalen – Kation + Anion)

PEB (Y) = jumlah orbital hibrida – jumlah atom luar
  • Atom pusat, atom yang berada pada pusat struktur molekul atau ion poliatomik. Secara kasatmata, biasa jumlah atomnya hanya satu (atau lebih sedikit dibanding atom lain). Atom pusat biasanya memiliki keelektronegatifan lebih kecil dibanding atom yang ada di sekitarnya (ini tidak kasatmata). H tidak pernah berperan sebagai atau pusat meskipun jumlah tidak termasuk atom H.
  • Atom luar (X), atom selain atom pusat.
  • Elektron valensi atom pusat (EV), jumlah elektron pada kulit terluar, biasa sama dengan golongan pada unsur-unsur golongan utama.
  • Atom monovalen (Monovalen), atom yang hanya menggunakan 1 elektronnya untuk berikatan kovalen. Contoh atom monovalen, H, F, Cl, Br, I.
  • Muatan kation (Kation), jumlah muatan positif dari ion poliatomik.
  • Muatan anion (Anion), jumlah muatan negatif dari ion poliatomik.
Ketentuan jumlah orbital dan orbital hibridanya:
2 orbital, (1 orbital s + 1 orbital p) = orbital hibrida sp,
3 orbital, (1 orbital s + 2 orbital p) = orbital hibrida sp2,
4 orbital, (1 orbital s + 3 orbital p) = orbital hibrida sp3,
5 orbital, (1 orbital s + 3 orbital p + 1 orbital d) = orbital hibrida sp3d,
6 orbital, (1 orbital s + 3 orbital p + 2 orbital d) = orbital hibrida sp3d2,
7 orbital, (1 orbital s + 3 orbital p + 3 orbital d) = orbital hibrida sp3d3.

Konversi orbital hibrida ke bentuk molekul ion poliatom:

Catatan:
Untuk menghafal bentuk molekul dari bentuk dasar (geometri elektron) orbital hibrida sp3d, sp3d2, sp3d3, setiap 1 atom berikatan yang digantikan PEB, biasa yang tergantikan adalah atom yang berada pada posisi pembentuk bidang. Misal pada bentuk dasar bipiramida segitiga, yang tergantikan adalah atom yang berada pada pembentuk segitiga hingga semua tergantikan.

Cara lain menggambar stuktur Lewis
Cara menggambarkan struktur Lewis, setelah diketahui orbital hibrida dan rumusan bentuk molekul dengan sistem AXY atau kalau di kebanyakan dikenal dengan AXE semua jadi lebih mudah. Hanya perlu mengenal jumlah elektron valensi setiap atom dalam molekul kemudian memasangkannya. Untuk atom pusat yang berada di periode 3 ada kemungkinan untuk tidak mengikuti aturan oktet. Umumnya unsur/atom dari golongan halogen dan hidrogen hanya berikatan sekali. Keculai bila Halogen sebagai atom pusat. Untuk unsur golongan oksigen biasa akan membentuk ikatan sebanyak 2 kali (1 ikata dobel atau 2 ikatan singel). Untuk unsur golongan nitrogen biasa akan membentuk ikatan 3 kali (1 ikatan tripel, atau 1 ikatan dobel dan 1 ikatan singel, atau 3 ikatan singel). Sisa elektron valensi tinggal dilengkapkan di sekitar setiap atom.


Senyawaan xenon halida dan anionnya:
XeF2 (xenon diflorida), XeCl2 (xenon diklorida), XeF4 (xenon tetraflorida), XeF6 (xenon heksaflorida), XeF+, XeF3, XeF5, XeF7+

XeF2 (xenon diflorida)
Atom pusat Xe, jumlah elektron valensi 8, ingat: Xe golongan VIII-A/18.
Atom luar F berjumlah 2, F merupakan monovalen.
Jumlah orbital hibrida = ½ × (EV + MonovalenKation + Anion)
Jumlah orbital hibrida = ½ × (8 + 20 + 0)
Jumlah orbital hibrida = ½ × 10
Jumlah orbital hibrida = 5 → orbital hibrida sp3d.
PEB (Y) = jumlah orbital hibrida – X
PEB (Y) 5 – 2
PEB (Y) = 3
AX2Y3  → bentuk molekul bentuk linier.



XeCl2 (xenon diklorida)
Atom pusat Xe, jumlah elektron valensi 8, ingat: Xe golongan VIII-A/18.
Atom luar Cl berjumlah 2, Cl merupakan monovalen.
Jumlah orbital hibrida = ½ × (EV + Monovalen – Kation + Anion)
Jumlah orbital hibrida = ½ × (8 + 2 – 0 + 0)
Jumlah orbital hibrida = ½ × 10
Jumlah orbital hibrida = 5 → orbital hibrida sp3d.
PEB (Y) = jumlah orbital hibrida – X
PEB (Y) 5 – 2
PEB (Y) 3
AX2Y3  → bentuk molekul bentuk linier.



XeF4 (xenon tetraflorida)
Atom pusat Xe, jumlah elektron valensi 8, ingat: Xe golongan VIII-A/18.
Atom luar F berjumlah 4, F merupakan monovalen.
Jumlah orbital hibrida = ½ × (EV + Monovalen – Kation + Anion)
Jumlah orbital hibrida = ½ × (8 + 4 – 0 + 0)
Jumlah orbital hibrida = ½ × 12
Jumlah orbital hibrida = 6 → orbital hibrida sp3d2.
PEB (Y) = jumlah orbital hibrida – X
PEB (Y) 6 – 4
PEB (Y) 2
AX4Y2  → bentuk molekul bentuk segiempat datar.



XeF6 (xenon heksaflorida)
Atom pusat Xe, jumlah elektron valensi 8, ingat: Xe golongan VIII-A/18.
Atom luar F berjumlah 6, F merupakan monovalen.
Jumlah orbital hibrida = ½ × (EV + Monovalen – Kation + Anion)
Jumlah orbital hibrida = ½ × (8 + 6 – 0 + 0)
Jumlah orbital hibrida = ½ × 14
Jumlah orbital hibrida = 7 → orbital hibrida sp3d3.
PEB (Y) = jumlah orbital hibrida – X
PEB (Y) 7 – 6
PEB (Y) 1
AX6Y1  → bentuk molekul bentuk bipiramida segilima terdistorsi.



XeF+
Atom pusat Xe, jumlah elektron valensi 8, ingat: Xe golongan VIII-A/18.
Atom luar F berjumlah 1, F merupakan monovalen.
Jumlah orbital hibrida = ½ × (EV + Monovalen – Kation + Anion)
Jumlah orbital hibrida = ½ × (8 + 1 – 1 + 0)
Jumlah orbital hibrida = ½ × 8
Jumlah orbital hibrida = 4 → orbital hibrida sp3.
PEB (Y) = jumlah orbital hibrida – X
PEB (Y) 4 – 1
PEB (Y) 3
AX1Y3  → bentuk molekul bentuk linier.


XeF3
Atom pusat Xe, jumlah elektron valensi 8, ingat: Xe golongan VIII-A/18.
Atom luar F berjumlah 3, F merupakan monovalen.
Jumlah orbital hibrida = ½ × (EV + Monovalen – Kation + Anion)
Jumlah orbital hibrida = ½ × (8 + 3 – 0 + 1)
Jumlah orbital hibrida = ½ × 12
Jumlah orbital hibrida = 6 → orbital hibrida sp3d2.
PEB (Y) = jumlah orbital hibrida – X
PEB (Y) 6 – 3
PEB (Y) 3
AX3Y3  → bentuk molekul bentuk T.



XeF5
Atom pusat Xe, jumlah elektron valensi 8, ingat: Xe golongan VIII-A/18.
Atom luar F berjumlah 5, F merupakan monovalen.
Jumlah orbital hibrida = ½ × (EV + Monovalen – Kation + Anion)
Jumlah orbital hibrida = ½ × (8 + 5 – 0 + 1)
Jumlah orbital hibrida = ½ × 14
Jumlah orbital hibrida = 7 → orbital hibrida sp3d3.
PEB (Y) = jumlah orbital hibrida – X
PEB (Y) 7 – 5
PEB (Y) 2
AX5Y2  → bentuk molekul bentuk segilima datar.



XeF7+
Atom pusat Xe, jumlah elektron valensi 8, ingat: Xe golongan VIII-A/18.
Atom luar F berjumlah 7, F merupakan monovalen.
Jumlah orbital hibrida = ½ × (EV + Monovalen – Kation + Anion)
Jumlah orbital hibrida = ½ × (8 + 7 – 1 + 0)
Jumlah orbital hibrida = ½ × 14
Jumlah orbital hibrida = 7 → orbital hibrida sp3d3.
PEB (Y) = jumlah orbital hibrida – X
PEB (Y) 7 – 7
PEB (Y) 0
AX7Y0  
→ bentuk molekul bipiramida segilima.




Senyawaan xenon oksida dan anionnya:
XeO2 (xenon dioksida), XeO3 (xenon trioksida), XeO4 (xenon tetraoksida), XeO42−
XeO2 (xenon dioksida)
Atom pusat Xe, jumlah elektron valensi 8, ingat: Xe golongan VIII-A/18.
Atom luar O berjumlah 2, O bukan monovalen.
Jumlah orbital hibrida = ½ × (EV + Monovalen – Kation + Anion)
Jumlah orbital hibrida = ½ × (8 + 0 – 0 + 0)
Jumlah orbital hibrida = ½ × 8
Jumlah orbital hibrida = 4 → orbital hibrida sp3.
PEB (Y) = jumlah orbital hibrida – X
PEB (Y) 4 – 2
PEB (Y) 2
AX2Y2  → bentuk molekul bengkok.



XeO3 (xenon trioksida)
Atom pusat Xe, jumlah elektron valensi 8, ingat: Xe golongan VIII-A/18.
Atom luar O berjumlah 3, O bukan monovalen.
Jumlah orbital hibrida = ½ × (EV + Monovalen – Kation + Anion)
Jumlah orbital hibrida = ½ × (8 + 0 – 0 + 0)
Jumlah orbital hibrida = ½ × 8
Jumlah orbital hibrida = 4 → orbital hibrida sp3.
PEB (Y) = jumlah orbital hibrida – X
PEB (Y) 4 – 3
PEB (Y) 1
AX3Y1  → bentuk molekul piramida segitiga.



XeO4 (xenon tetraoksida)
Atom pusat Xe, jumlah elektron valensi 8, ingat: Xe golongan VIII-A/18.
Atom luar O berjumlah 4, O bukan monovalen.
Jumlah orbital hibrida = ½ × (EV + Monovalen – Kation + Anion)
Jumlah orbital hibrida = ½ × (8 + 0 – 0 + 0)
Jumlah orbital hibrida = ½ × 8
Jumlah orbital hibrida = 4 → orbital hibrida sp3.
PEB (Y) = jumlah orbital hibrida – X
PEB (Y) 4 – 4
PEB (Y) 0
AX4Y0  → bentuk molekul tetrahedral.


XeO42−
Atom pusat Xe, jumlah elektron valensi 8, ingat: Xe golongan VIII-A/18.
Atom luar O berjumlah 4, O bukan monovalen.
Jumlah orbital hibrida = ½ × (EV + Monovalen – Kation + Anion)
Jumlah orbital hibrida = ½ × (8 + 0 – 0 + 2)
Jumlah orbital hibrida = ½ × 10
Jumlah orbital hibrida = 5 → orbital hibrida sp3d
PEB (Y) = jumlah orbital hibrida – X
PEB (Y) 5 – 4
PEB (Y) 1
AX4Y1  → bentuk molekul jungkat-jungkit.



Senyawaan xenon oksohalida:
XeOF2 (xenon oskidiflorida), XeOF4 (xenon oksitetraflorida), XeO2F2 (xenon dioksidiflorida), XeO3F2 (xenon trioksidiflorida)

XeOF(xenon oskidiflorida)
Atom pusat Xe, jumlah elektron valensi 8, ingat: Xe golongan VIII-A/18.
Atom luar O berjumlah 1, O bukan monovalen.
Atom luar F berjumlah 2, F merupakan monovalen.
Jumlah orbital hibrida = ½ × (EV + Monovalen – Kation + Anion)
Jumlah orbital hibrida = ½ × (8 + 2 – 0 + 0)
Jumlah orbital hibrida = ½ × 10
Jumlah orbital hibrida = 5 → orbital hibrida sp3d.
PEB (Y) = jumlah orbital hibrida – X
PEB (Y) 5 – 3
PEB (Y) 2
AX3Y2  
→ bentuk molekul bentuk T.



XeOF(xenon oskitetraflorida)
Atom pusat Xe, jumlah elektron valensi 8, ingat: Xe golongan VIII-A/18.
Atom luar O berjumlah 1, O bukan monovalen.
Atom luar F berjumlah 4, F merupakan monovalen.
Jumlah orbital hibrida = ½ × (EV + Monovalen – Kation + Anion)
Jumlah orbital hibrida = ½ × (8 + 4 – 0 + 0)
Jumlah orbital hibrida = ½ × 12
Jumlah orbital hibrida = 6 → orbital hibrida sp3d2.
PEB (Y) = jumlah orbital hibrida – X
PEB (Y) 6 – 5
PEB (Y) 1
AX5Y1  
→ bentuk molekul piramida segiempat.


XeO2F(xenon dioskidiflorida)
Atom pusat Xe, jumlah elektron valensi 8, ingat: Xe golongan VIII-A/18.
Atom luar O berjumlah 2, O bukan monovalen.
Atom luar F berjumlah 2, F merupakan monovalen.
Jumlah orbital hibrida = ½ × (EV + Monovalen – Kation + Anion)
Jumlah orbital hibrida = ½ × (8 + 2 – 0 + 0)
Jumlah orbital hibrida = ½ × 10
Jumlah orbital hibrida = 5 → orbital hibrida sp3d.
PEB (Y) = jumlah orbital hibrida – X
PEB (Y) 5 – 4
PEB (Y) 1
AX4Y1  
→ bentuk molekul jungkat-jungkit.


XeO3F(xenon trioskidiflorida)
Atom pusat Xe, jumlah elektron valensi 8, ingat: Xe golongan VIII-A/18.
Atom luar O berjumlah 3, O bukan monovalen.
Atom luar F berjumlah 2, F merupakan monovalen.
Jumlah orbital hibrida = ½ × (EV + Monovalen – Kation + Anion)
Jumlah orbital hibrida = ½ × (8 + 2 – 0 + 0)
Jumlah orbital hibrida = ½ × 10
Jumlah orbital hibrida = 5 → orbital hibrida sp3d.
PEB (Y) = jumlah orbital hibrida – X
PEB (Y) 5 – 5
PEB (Y) 0
AX5Y0  
→ bentuk molekul bipiramida segitiga.

Demikian, CMIIW. Terima kasih.
Bagikan di

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

 
Copyright © 2015-2018 Urip dot Info | Disain Template Oleh Herdiansyah Hamzah Dimodivikasi Urip.Info