Menghitung Ksp dari Kelarutan Molar

Kamis, 02 April 2015

Kelarutan molar suatu zat adalah jumlah mol yang larut per liter larutan zat tersebut. Untuk setiap zat yang larut (seperti natrium nitrat, NaNO3), nilai kelarutannya dapat sangat tinggi, lebih dari 10 mol per liter larutan pada beberapa kasus.
Untuk zat yang sukar larut seperti perak bromida (AgBr), kelarutan molar–nya dapat sangat kecil. Dalam hal AgBr, nilainya 5,71 × 10–7 mol per liter.
Nilai yang diberikan ini, bagimanakah menghitung Ksp nya? Berikut prosedurnya:
1) Tulis persamaan kimia untuk zat yang larut dan terurai.
2) Tulis persamaan Ksp.
3) Substitusikan konsentrasi setiap ion dan hitung.
Soal -1:
Tentukan Ksp perak bromida, diberikan kelarutan molarnya 5,71 × 10–7 mol per liter.
Penyelesaian:
Ketika AgBr melarut, ia terurai seperti reaksi berikut:
AgBr (s) ⇌ Ag+ (aq) + Br (aq)
Persamaan Ksp nya:
Ksp = [Ag+] [Br]
Perbandingan antara AgBr and Ag+ adalah 1:1 perbandingan antara AgBr dan Br juga 1:1. Artinya ketika 5,71 × 10–7 mol per liter dari AgBr melarut, ia menghasilkan 5,71 × 10–7 mol per liter ion Ag+ dan 5,71 × 10–7 mol per liter ion Br dalam larutan.
Sustitusikan nilai tadi ke dalam Persamaan Ksp, diperoleh:
Ksp = (5,71 × 10–7) (5,71 × 10–7) = 3,26 × 10–13

Soal -2:
Tentukan Ksp kalsium fluorida (CaF2), jika diketahui kelarutan molarnya adalah 2,14 × 10–4 mol per liter.
Penyelesaian:
Ketika CaF2 melarut, ia terurai seperti reaksi berikut:
CaF2 (s) ⇌ Ca2+ (aq) + 2 F (aq)
Persamaan Ksp untuk CaF2 :
Ksp = [Ca2+] [F]2
Terdapat perbandingan 1:1 antara CaF2 and Ca2+, TETAPI perbandingan antara CaF2 dan F adalah 1:2 . Artinya ketika 2,14 × 10–4 mol per liter CaF2 melarut, ia menghasilkan 2,14 × 10–4 mol per liter ion Ca2+, tetapi untuk ion F sebesar 4,28 × 10–4 mol per liter dalam larutan.
Substitusikan nilai tadi ke dalam Persamaan Ksp CaF2 , diperoleh:
Ksp = (2,14 × 10–4) (4,28 × 10–4)2 = 3,92 × 10–11

Soal -3:
Tentukan Ksp merkuri(I) bromida (Hg2Br2), diketahui kelarutan molar–nya adalah 2,52 × 10–8 mol per liter.
Penyelesaian:
Ketika Hg2Br2 melarut, ia terdisosiasi (terurai) seperti reaksi:
Hg2Br2 (s) ⇌ Hg22+ (aq) + 2 Br (aq)
Catatan: Perhatikan bahwa pada Hg2Br2 jika terurai bukan tidak membentuk 2 Hg+ tetapi Hg2+.
Persamaan Ksp nya:
Ksp = [Hg22+] [Br]2
Perbandingan antara Hg2Br2 dan Hg22+ adalah 1:1 dan perbandingan antara Hg2Br2 dan Bradalah 1:2 Arinya ketika 2,52 × 10–8 mol per liter of Hg2Br2 melarut, ia menghasilkan 2,52 × 10–8 mol per liter of Hg22+, tetapi ia menghasilkan 5,04 × 10–8 mol per liter ion Br dalam larutan.
Substitusikan nilai tadi ke dalam Persamaan Ksp, diperoleh:
Ksp = (2,52 × 10–8) (5,04 × 10–8)2 = 6,40 × 10–23

Soal -4:

Hitung Ksp untuk Ce(IO3)4, diberikan data kelarutan molar–nya adalah 1,80 × 10–4 mol/L
Penyelesaian:
Persamaan Ksp :
Ksp = [Ce4+] [IO3]4
Kita tahu bahwa:
Perbandingan antara konsentrasi ion cerium(IV) dan ion iodat adalah 1:4
Perbandingan antara kelarutan molar Ce(IO3)4 dan konsentrasi ion cerium(IV) adalah 1:1.
Sehingga:
Ksp = (1,80 × 10–4) (7,20 × 10–4)4
Ksp = 4,84 × 10–17

Soal -5:
Hitung Ksp untuk Mg3(PO4)2, diberikan data kelarutan molar–nya adalah 3,57 × 10–6 mol/L.
Penyelesaian:
Persamaan Ksp :
Ksp = [Mg2+]3 [PO43–]2
Kita tahu bahwa:
Perbandingan antara konsentrasi ion Mg2+ dan kelarutan molar magnesium fosfat adalah 3:1
Perbandingan antara konsentrasi ion fosfat dan kelarutan molar magnesium fosfat adalah 2:1
Sehingga:
Ksp = (1,071 × 10–5)3 (7,14 × 10–6)2
Ksp = 6,26 × 10–26

Untuk masing-masing senyawa, diberikan kelarutan molarnya. Hitung Ksp–nya
Soal -6: AgCN, 7,73 × 10–9 M
Soal -7: Zn3(AsO4)2, 1,236 × 10–6 M
Soal -8: Hg2I2, 2,37 × 10–10 M
Bagikan di

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

 
Copyright © 2015-2016 Urip dot Info | Disain Template Oleh Herdiansyah Hamzah Dimodivikasi Urip.Info