Pembahasan Soal Hitungan Kimia Terintegrasi pada KSM Kab/Kota 2018

Rabu, 16 Mei 2018

Berikut ini akan dibahas soal-soal kimia yang dikatakan terintegrasi (ini kata pembuat soal) pada KSM tingkat kabupaten/kota tahun 2018. Perlahan namun tanpa tenggat (menyesuaikan dengan kesempatan dan kemampuan penulis) semua soal hitungan akan dibahas di sini. Jadi bila belum semua silakan kunjungi lagi pada lain waktu 😊Harap maklum.


Soal #2 KSM Kimia Terintegrasi 2018
Minuman keras diharamkan dalam ajaran agama Islam, karena mengandung etanol dengan kadar yang membuat orang kehilangan kesadaran, kerusakan hati, ginjal dan mengganggu sistem metabolisme tubuh. Kadar etanol dalam darah dapat dianalisis berdasarkan reaksi berikut ini:
C2H5OH (aq) + Cr2O72–(aq) + H+(aq) → CO2(g) + Cr3+(aq) + H2O(l) (reaksi belum setara)
Apabila 10,002 g sampel darah direaksikan dengan 8,76 ml larutan K2Cr2O7 0,0499 M, maka % massa alkohol yang terkandung dalam darah adalah …
(A) 0,01
(B) 0,05
(C) 0,08
(D) 0,10

Pembahasan Soal #2 KSM Kimia Terintegrasi 2018
Pada soal ini terjadi reaksi redoks:
Reduksi: 2Cr2O72– + 28H+ + 12e → 4Cr3+ + 14H2O
Oksidasi: C2H5OH + 3H2O → 2CO2 + 12H+ + 12e
Reaksi redoks:
2Cr2O72– + 16H+ + C2H5OH → 4Cr3+ + 11H2O + 2CO2

Jumlah Cr2O72– = 8,76 mL × 0,0499 M = 0,437 mmol

Berdasarkan perbandingan koefisien setara:
Jumlah C2H5OH : Jumlah Cr2O72– = 1 : 2
Jumlah C2H5OH : 0,437 mmol = 1 : 2
Jumlah C2H5OH = ½ × 0,437 mmol
Jumlah C2H5OH = 0,2185 mmol
Jumlah C2H5OH ≈ 2,185 × 10–4 mol

Massa C2H5OH = jumlah C2H5OH × massa molar C2H5OH
Massa C2H5OH = 2,185×10–4 mol × 46 g/mol
Massa C2H5OH = 0,010051 g
Massa C2H5OH ≈ 0,01 g

% massa alkohol dalam sampel = (0,01 g : 10,002 g) × 100%
% massa alkohol dalam sampel ≈ 0,1 %

Alternatif jawaban yang sesuai (D)


Soal #4 KSM Kimia Terintegrasi 2018
Dalam al-Quran Surah al-Hadid ayat 25, Allah menjelaskan tentang manfaat dan penciptaan besi. Ilmuwan berhasil mengungkap bahwa logam besi berasal dari ledakan bintang-bintang di luar angkasa dan akibat gaya gravitasi turun ke bumi. Manusia memanfaatkan logam besi setelah melalui proses pengolahan mineral besi magnetit (Fe3O4), yaitu berdasarkan persamaan reaksi (belum setara):
Fe3O4 (s) + CO (g) → Fe (s) + CO2 (g).
Jika ingin diperoleh 5 kg besi dengan efisiensi 88%, fungsi CO dan kg massa magnetit yang diperlukan adalah ...
(A) oksidator, 6,1
(B) oksidator, 7,9
(C) reduktor, 6,1
(D) reduktor, 7,9

Pembahasan Soal #4 KSM Kimia Terintegrasi 2018
Reaksi redoks setara yang terjadi:
Fe3O4 + 4CO → 3Fe + 4CO2

 Efisiensi 88% = 5 kg Fe =
→ Jika efisiensi 100% = 5 : 0,88 = 5,682 kg
5,682 kg Fe = 5.682 g : 56 g/mol = 101,46 mol

Jumlah Fe3O4 = 1/3 × 101,46 mol
Jumlah Fe3O4 = 33,83 mol
massa Fe3O4 = jumlah Fe3O4 × (massa molar Fe3O4)
massa Fe3O4 = 33,83 mol × 232 g/mol
massa Fe3O4 = 7848.56 g
massa Fe3O4 ≈ 7,9 kg

Pada reaksi tersebut CO mengalami reaksi oksidasi dan menyebabkan Fe3O4 mengalami reduksi, maka peran CO adalah sebagai reduktor.


Soal #6 KSM Kimia Terintegrasi 2018
Seorang muslim harus memiliki kebiasaan yang teratur, termasuk pengaturan waktu makan. Apabila sering terlambat makan, lambung terasa perih. Untuk mengatasinya digunakan Antacid yang mengandung bahan aktif magnesium hidroxide, Mg(OH)2. Zat tersebut bereaksi dengan asam lambung (HCl) menghasilkan magnesium klorida (MgCl2) dan air. Massa Mg(OH)2 diperlukan untuk bereaksi dengan 0,30 g HCl adalah ....
(A) 0,188
(B) 0,240
(C) 0,375
(D) 0,480

Pembahasan Soal #6 KSM Kimia Terintegrasi 2018
Reaksi setara:
Mg(OH)2 + 2HCl → MgCl2 + 2H2O

Jumlah HCl = 0,30 g : 36,5 g/mol
Jumlah HCl = 0,00822 mol

Jumlah Mg(OH)2 = ½ jumlah HCl
Jumlah Mg(OH)2 = ½ × 0,00822 mol
Jumlah Mg(OH)2 = 0,00411 mol

Massa Mg(OH)2 = jumlah Mg(OH)2 × massa molar Mg(OH)2
Massa Mg(OH)2 = 0,00411 mol × 58 g/mol
Massa Mg(OH)2 = 0,023838 g
Massa Mg(OH)2 ≈ 0,240 g


Soal #8 KSM Kimia Terintegrasi 2018
Oleh karena kecerobohan, limbah buangan pabrik yang mengandung logam berat dapat terbuang ke dalam air sungai. Salah satu prosedur yang dilakukan untuk menentukan level merkuri suatu sampel, melibatkan reduksi ion Hg2+ menjadi unsur Hg menggunakan ion Sn2+.

Jika diketahui potensial reduksi standar
Hg2+/Hg = 0,851 V
Sn4+/Sn2+ = 0,154 V,
tetapan kesetimbangan reaksi: Sn2+ (aq) + Hg2+ (aq) ⇌ Sn4+(aq) + Hg (s)
adalah ….
(A) 1,07 × 10–11
(B) 1,07 × 1011
(C) 3,16 × 10–23
(D) 3,16 × 1023

Pembahasan Soal #8 KSM Kimia Terintegrasi 2018
Soal ini dapat diselesaikan dengan persamaan Nersnt:
Esel = E0sel – 0,0592/n × log(K)
Esel pada saat kesetimbangan = 0 sehingga
nE0sel = 0,0592/n × log(K)
log(K) = (n.E0sel): 0,0592

oksidasi: Sn2+ (aq) ⇌ Sn4+(aq) + 2e
reduksi: Hg2+ (aq) + 2e⇌ Hg (s)

Redoks: Sn2+ (aq) + Hg2+ (aq) ⇌ Sn4+(aq) + Hg (s)
E0sel = (0,851 – 0,154) V
E0sel = 0,697 V

Transfer elektron yang terjadi (n) = 2

log(K) = (n.E0sel) : 0,0592
log(K) = (2 × 0,697) : 0,0592
log(K) = 23,547

Untuk memudahkan hitungan log (K) boleh dibulatkan menjadi 23,5 saja
log(K) = 23,5
log(K) = 0,5 + 23

K = 100,5 × 1023
K = 3,16 × 1023


Soal #11 KSM Kimia Terintegrasi 2018
Quinone merupakan molekul yang terlibat dalam proses fotosintesis yang penting untuk menunjang kehidupan manusia di bumi. Transport elektron dimediasi oleh quinon yang memungkinkan tanaman mengambil air, karbon dioksida dan energi matahari dari alam untuk menghasilkan glukosa. Dalam suatu analisis, 0,1964 g sampel quinon (C6H4O2) dibakar dalam kalorimeter bom dengan kapasitas panas 1,56 kJ/oC, sehingga suhu naik sebesar 3,2oC. Energi pembakaran quinon untuk setiap gram/mol adalah …..
(A) –2,48
(B) –25 kJ
(C) +25 kJ
(D) –254,175 kJ

Pembahasan Soal #11 KSM Kimia Terintegrasi 2018
Qreaksi = –(Qkalorimeter)
Qreaksi = –(C.∆T)
Qreaksi = –(1,56 kJ/oC × 3,2oC)
Qreaksi = –4,992 kJ
Ini adalah kalor pembakaran untuk setiap 0,1964 g C6H4O2
Untuk setiap gram C6H4O2 = –4,992 kJ : 0,1964 g
Untuk setiap gram C6H4O2 = –25,42 kJ/g


Soal #12 KSM Kimia Terintegrasi 2018
Kebersihan merupakan sebagian dari iman. Baju yang kotor karena noda membandel atau menempelnya warna yang tak diinginkan dapat dibersihkan dengan Clorox. Clorox mengandung hipoklorit yang bersifat racun. Ibrahim melakukan analisis iodometri untuk menentukan persentase massa hipoklorit dalam 1,356 g sampel Clorox. Diketahui reaksi yang terjadi sebagai berikut (belum setara) :
OCl(aq) + 2H+(aq) + 2I(aq) → I2(g) + Cl(aq) + H2O(l)
I2(g) + 2S2O32(aq) → S4O62(aq) + 2I(aq)

Jika pada analisis digunakan 19,50 mL larutan 0,100 M Na2S2O3, persentase massa NaOCl dalam pemutih adalah ....
(A) 2,68 %
(B) 3,70 %
(C) 5,35 %
(D) 10,70 %

Pembahasan Soal #12 KSM Kimia Terintegrasi 2018
Penjumlah reaksi yang terjadi:
OCl(aq) + 2H+(aq) + 2I(aq) → I2(g) + Cl(aq) + H2O(l)
I2(g) + 2S2O32(aq) → S4O62(aq)+ 2I(aq)

Reaksi setara:
OCl + 2H+ + 2S2O32 → Cl + H2O + S4O62
Jumlah Na2S2O3 = 19,50 mL x. 0,1 M = 1,95 mmol

Jumlah NaOCl = ½ × jumlah Na2S2O3
Jumlah NaOCl = ½ × 1,95 mmol
Jumlah NaOCl = 0,975 mmol
Jumlah NaOCl = 9,75×10–4 mol

Massa NaOCl = jumlah NaOCl × massa molar NaOCl
Massa NaOCl = 9,75×10–4 mol × (23+16+35,5) g/mol
Massa NaOCl = 9,75×10–4 mol × 74,5 g/mol
Massa NaOCl = 726,375×10–4 g
Massa NaOCl = 0,0726 g

% massa NaOCl dalam pemutih = (massa NaOCl : massa sampel) × 100%
% massa NaOCl dalam pemutih = (0,0726 g : 1,356 g) × 100%
% massa NaOCl dalam pemutih = 5,354% ≈ 5,35%
Jadi persentase massa NaOCl dalam sampel sebesar 5,35%


Soal #15 KSM Kimia Terintegrasi 2018
Di stratosfer, lapisan ozon melindungi bumi dari radiasi sinar ultraviolet yang berlebihan. Namun akibat aktivitas manusia yang mengganggu keseimbangan alam. Ozon di troposfer menjadi polutan udara yang berbahaya. Pada suhu tinggi, molekul ozon dapat mengalami penguraian dengan persamaan reaksi:
2O3 (g) → 3O2 (g)
Reaksi itu terjadi melalui dua tahap mekanisme reaksi, yaitu:
Tahap 1 : O3 (g) ⇌ O2 (g) + O (g) cepat
Tahap 2 : O3 (g) + O (g) → 2O2 (g) lambat
Penurunan hukum laju yang sesuai dengan mekanisme tersebut adalah ....
(A) −Δ[O3]/Δt = k[O3]2
(B) −Δ[O3]/Δt = k[O3]/[O]2
(C) −Δ[O3]/Δt = k[O3]2/[O2]
(D) −Δ[O3]/Δt = k[O3]2/[O]3

Pembahasan Soal #15 KSM Kimia Terintegrasi 2018
Laju reaksi hanya ditentukan oleh tahap lambat, dalam hal ini tahap 2.
Laju berkurangnya [O3] setiap satuan waktu dapat dinyatakan −Δ[O3]/Δt = k[O3]2/[O2]


Soal #16 KSM Kimia Terintegrasi 2018
Asam sianida bersifat racun terhadap tubuh manusia. Campuran asam sianida dengan basa konjugatnya dengan konsentrasi sama mengalami kesetimbangan reaksi:
HCN(aq) + H2O(l) ⇄ CN(aq) + H3O+(aq)
Apabila ditambahkan setetes larutan asam klorida, maka ....
  1. Ion H3O+ dari larutan HCl bereaksi dengan CN, reaksi bergeser ke arah reaktan, sehingga; [HCN] turun, [CN] bertambah untuk mengimbangi kelebihan ion H3O+
  2. Ion H3O+ dari larutan HCl bereaksi dengan CN, reaksi bergeser ke arah reaktan ; [HCN] bertambah, [CN] turun, sedangkan ion H3O+ tetap
  3. Ion H3O+ dari larutan HCl bereaksi dengan CN, reaksi bergeser ke arah produk sehingga; [HCN] < [CN]
  4. Penambahan ion H3O+ dari larutan HCl tidak mengubah pH larutan, karena [HCN] = [CN]
Pembahasan Soal #16 KSM Kimia Terintegrasi 2018
Dalam sistem kesetimbangaa terdapat spesi: HCN, H2O, CN, H3O+
Bila ditambahkan sedikit HCl maka akan terjadi reaksi antara HCl(aq) dengan basa konjugat (CN). Dalam larutan HCl yang dapat bereaksi adalah spesi H+ atau H3O+.
Reaksinya: H3O+(aq) + CN(aq) → HCN(aq) + H2O(l)
Dari reaksi ini tampak bahwa [CN] berkurang karena berubah menjadi HCN, dengan kata lain [HCN] bertambah. Karena H3O+ yang bereaksi dengan CN berasal dari larutan HCl maka ion H3O+ pada sistem kesetimbangan sebelumnya tidak berubah. Secara keseluruhan maka reaksi bergeser ke arah kiri atau ke arah reaktan.
Jawaban yang tepat B.


Soal #17 KSM Kimia Terintegrasi 2018
Allah melimpahkan kekayaan alam berupa logam-logam yang terkandung dalam lautan dan tanah. Proses elektrolisis dapat dimanfaatkan untuk pelapisan atau pemurnian berbagai logam.
Dalam sebuah percobaan, sejumlah arus yang sama selama 20 menit dilewatkan ke dalam tiga buah sel elektrolisis dihubungkan secara seri. Pada sel A, 0,0234 g Ag dihasilkan dari larutan AgNO3 (aq); sel B mengandung Cu(NO3)2 (aq); sel C mengandung Al(NO3)3. Massa Cu dan Al yang dihasilkan dari sel B dan sel C berturut-turut adalah ….
(A) 0,039 g ; 0,0104 g
(B) 0,0139 g ; 0,0325 g
(C) 0,0069 g ; 0,00195 g
(D) 0,0073 g ; 0,0173 g

Pembahasan Soal #17 KSM Kimia Terintegrasi 2018
Pada soal ini berlaku hukum Faraday II.
Pada soal ini ion logam-logam yang dielektrolisis “dianggap” tereduksi menghasilkan logamnya masing-masing.

Sel A: Ag+ + e → Ag
Sel B: Cu2+ + 2e → Cu
Sel C: Al3+ + 3e → Al

m Ag : m Cu = Ar Ag/1 : Ar Cu/2
0,0234 g : m Cu = 108/1 : 63,5/2
0,0234 g : m Cu = 3,40
m Cu = 0,0234 g : 3,40
m Cu = 0,00688 g ≈ 0,0069 g

m Ag : m Al = Ar Ag/1 : Ar Al/3
0,0234 g : m Al = 108/1 : 27/3
0,0234 g : m Al = 12
m Al = 0,0234 g : 12
m Al = 0,00195 g

Alternatif jawaban yang sesuai (C)


Soal #19 KSM Kimia Terintegrasi 2018
Berbagai gas di alam telah ada sejak awal kehidupan. Namun gas hidrogen sangat reaktif, sehingga keberadaannya di alam tidak dalam bentuk bebas. Atom hidrogen yang menangkap elektron membentuk ion hidrida. Apabila ion hidrida bereaksi dengan air, maka akan menghasilkan …
(A) larutan bersifat asam dan gas hidrogen
(B) larutan bersifat asam dan gas oksigen
(C) larutan bersifat basa dan gas hidrogen
(D) larutan bersifat basa dan gas oksigen

Pembahasan Soal #19 KSM Kimia Terintegrasi 2018
Ion hidrida (H)
Reaksi ion hidrida dengan air
H + H2O → H + H+ + OH → H2 + OH
Karena menghasilkan ion OH maka larutan bersifat basa dan tampak pada persamaan reaksi menghasilkan gas H2 hasil reaksi H + H+
Jawaban yang tepat (C)


Soal #22 KSM Kimia Terintegrasi 2018
Kotoran hewan, sayuran dan buah-buahan busuk dapat dimanfaatkan sebagai bahan bakar alternatif yang ramah lingkungan, yaitu biogas. Proses fermentasi limbah organik tersebut menghasilkan gas metana. Kalor pembakaran gas metana ditentukan dengan metode kalorimetri. Sebanyak 0,16 g gas metana (CH4) digunakan sebagai bahan bakar untuk menaikan suhu 1 L air dari 25 oC menjadi 26,56 oC. Reaksi yang terjadi:
CH4 (g) + O2 (g) → CO2(g) + 2H2O(g).
Kapasitas kalor kalorimeter = 958 J oC dan kalor jenis air 4,18 J ∕g oC.
Kalor pembakaran (kJ) untuk setiap 1 mol gas metana adalah ....
(A) –801,4
(B) +801,4
(C) –1494
(D) +1494

Pembahasan Soal #22 KSM Kimia Terintegrasi 2018
Qreaksi = –(Qair + Qkalorimeter)
Qreaksi = –(m.c.∆T + C.∆T)
Qreaksi = –(1000 g × 4,28 J/g.oC × (26,56 – 25) oC + 958 J oC × (26,56 – 25) oC)
Qreaksi = –(6520,80 + 1494.48 ) J
Qreaksi = –8015,28 J
Qreaksi = –8,01528 kJ

Ini adalah kalor pembakaran untuk setiap 0,16 g CH4 atau setiap 0,16/16 mol atau 0,01 mol CH4
Jadi kalor pembakaran untuk setiap mol CH4 = –8,01528 kJ : 0,01 mol = –801,528 kJ/mol


Soal #23 KSM Kimia Terintegrasi 2018
Penggunaan bahan bakar fosil selain meningkatkan kadar gas CO2, memicu terjadinya polutan udara berupa senyawa oksida nitrogen yang berbahaya bagi kesehatan. Dibanding dengan senyawa oksida nitrogen lain, dinitrogen pentaoksida hanya sedikit terdapat di udara, karena mudah terurai menjadi dinitrogen tetraoksida dan oksigen, menurut persamaan reaksi: 2N2O5 (g) → 2N2O4 (g) + O2 (g)

Berikut ini data hasil studi kinetik penguraian N2O5 yang dilakukan pada suhu tertentu:

Waktu (s)
[N2O5] (M)
ln [N2O5]
0,0
0,1000
- 2,303
50.0
0,0707
- 2,649
100,0
0,0500
- 2,996
200,0
0,0250
- 3,689
300,0
0,0125
- 4,382
400,0
0,00625
- 5,075

Jika diasumsikan penguraian N2O5 termasuk reaksi orde kesatu, maka nilai konstanta laju reaksi (k) adalah …
(A) 0,0001875 s–1
(B) 0,00625 s–1
(C) 0,00693 s–1
(D) 0,03689 s–1

Pembahasan Soal #23 KSM Kimia Terintegrasi 2018
Pada reaksi orde kesatu maka akan berlaku:
ln[N2O5] = –kt + ln[N2O5]0

Boleh menggunakan data yang manapun, misal data diambil pada waktu t = 50 s
ln[0,0707] = –k.50 + ln[0,1000]
ln[0,0707] = –k.50 + ln[0,1000]
–2,649 = –k.50 + (–2,303)
–2,649 = –k.50 – 2,303
k.50 = 0,346
k = 0,346 : 50
k = 0,00693 s–1


Soal #24 KSM Kimia Terintegrasi 2018
Sekitar 1 dari 20 batuan meteorit yang jatuh ke bumi mengandung sejumlah senyawa organik. Para ilmuwan menyelidiki senyawa organik yang menjadi molekul pembangun kehidupan di bumi kemungkinan berasal dari angkasa luar. Salah satu metode penentuan komposisi dan rumus senyawa adalah dengan metode reaksi pembakaran. Pada suatu eksperimen, telah dibakar dalam oksigen berlebih 3,795 mg cairan suatu sampel menghasilkan 9,708 mg CO2 dan 3,969 mg H2O. Penyelidikan dilanjutkan dengan menguapkan sebanyak 0,205 g sampel pada suhu 200oC dan tekanan 1 atm, sehingga menghasilkan 89,8 mL uap cairan. Rumus kimia senyawa tersebut adalah …

(A) C3H5O2
(B) C5H10O
(C) C5H8O2
(D) C10H20O2

Pembahasan Soal #24 KSM Kimia Terintegrasi 

Pada soal ini tidak diberikan tabel periodik unsur yang diperlukan, siswa mungkin dianggap sudah hafal Ar setiap unsur atau pembuat soal lupa melampirkannya. Soal ini sesungguhnya diambil dari buku teks kimia (Raymond Chang) yang kemudian di bumbui sedikit sehingga seolah terintegrasi 😊. Ayo semangat belajar!

Pertama, hitung jumlah masing-masing unsur

Unsur C dalam CO2
Setiap 1 mol CO2 terdapat 1 mol unsur C
n CO2 = massa CO2 : massa molar CO2
Massa CO2 = 9,708 mg = 9,708×10–3 g
n CO2 = 9,708×10–3 g : 44 g/mol
n CO2 = 2,206×10–4 mol

Karena jumlah C sebanding dengan jumlah CO2 maka:
n C = 2,206 × 10–4 mol

Unsur H dalam H2O
Setiap 1 mol H2O terdapat 2 mol unsur C
n H2O = massa H2O : massa molar H2O
Massa H2O = 3,969 mg = 3,969 × 10–3 g
n H2O = 3,969 × 10–3 g : 18 g/mol
n H2O = 2,205 × 10–4 mol

Karena jumlah H sebanding dengan 2 kali jumlah H2O maka:
n H = 2 × 2,205 × 10–4 mol
n H = 4,410 × 10–4 mol

Untuk menghitung jumlah O maka dihitung dengan cara mengurangkan massa cairan dengan massa C dan massa H.
massa C = 2,206 × 10–4 mol × 12 g/mol = 26,472 × 10–4 g = 2,6472 mg
massa H = 4,410 × 10–4 mol × 1 g/mol = 4,41 × 10–4 g = 0,441 mg

Massa O = 3,795 mg – (2,6472 mg + 0,441 mg)
Massa O = 0,7068 mg = 7,068 × 10–4 gn O = 7,068 × 10–4 g : 16 g/mol
n O = 4,42 × 10–5 mol

Kedua, hitung perbandingan jumlah mol C : jumlah mol H : jumlah mol O
Tentukan perbandingan jumlah mol C : jumlah mol H : jumlah mol O
Perbandingan C : H : O = 2,206 × 10–4 mol : 4,410 × 10–4 mol : 4,42 × 10–5 mol
(bagi dengan angka terkecil)
Perbandingan C : H : O = 5 : 10 : 1
(hasil pembulatan menjadi bilangan bulat).
Diperoleh rumus empiris C5H10O

Ketiga, tentukan massa molar untuk menentukan rumus kimianya.
n = PV : RT
n = (1 atm × 0,0898 L) : (0,0821 L.atm/K.mol × (273+200)K
n = 0,00231 mol

massa molar (C5H10O)n = 0,205 : 0,00231 = 88,71 g/mol
(C5H10O)n = 88,71 g/mol
(12×5 + 1×10 + 16)n = 88,71
86.n = 88,71
n = 1,031 1

Jadi rumus kimia yang tepat adalah C5H10O


Soal #25 KSM Kimia Terintegrasi 2018
Kapasitas baterai ion lithium yang digunakan dalam kamera digital adalah 3,4 W.Jam pada 3,6 V. Massa ion Li+ (dalam gram) yang harus bermigrasi dari anode ke katode agar menghasilkan energi listrik sebanyak itu adalah …
(A) 0,24
(B) 0,47
(C) 0,51
(D) 0,68

Pembahasan Soal #25 KSM Kimia Terintegrasi 2018
Pertama, hitung arus listrik yang digunakan selama 1 jam
Soal ini menerapkan konsep elektrokimia, serta hukum Ohm (W = V × I) dengan W adalah daya/energi listrik (watt), V adalah tegangan listrik (volt), dan I adalah kuat arus (ampere)
Arus yang digunakan selama 1 jam → I = W/V → I = 3,4 watt : 3,6 volt = 0,944 ampere.

Kedua, hitung muatan listri yang digunakan selama 1 jam atau 3600 detik
Q = I × t
Q = 0,944 ampere × 3.600 detik
Q = 3.399,84 Coulomb ≈ 3.400 coulomb

Ketiga, hitung jumlah elektron yang mengalir
Jumlah elektron = Q : 96,500 = 3.400 coulomb : 96.500 = 0,035 mol

Berdasarkan reaksi yang terjadi Li+ + e→ Li
bahwa jumlah Li+ yang bermigrasi setara dengan jumlah elektron dan setara dengan Li, maka
Jumlah Li = jumlah elektron
Jumlah Li = 0,035 mol

Massa Li = jumlah Li × massa molar Li
Massa Li = 0,035 mol × 6,9 g/mol = 0,2415 g ≈ 0,24 g

Bagikan di

2 komentar:

  1. Pak. soal essay nya ksm prov 2017 ada??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada tapi belum sempat saya posting dan bahas, tunggu nanti saya kabari. Terima kasih.

      Hapus

 
Copyright © 2015-2018 Urip dot Info | Disain Template Oleh Herdiansyah Hamzah Dimodivikasi Urip.Info